Pengertian UNESCO

Apa Pengertian Unesco Dan Sejarahnya – Berikut ini adalah makalah UNESCO dan Artikel UNESCO dan juga sejarah UNESCO

BAB I PENDAHULUAN

United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization, disingkat UNESCO adalah merupakan badan khusus PBB yang didirikan pada 1945. Tujuan UNESCO adalah untuk mendukung perdamaian dan keamanan dengan mempromosikan kerja sama antar negara melalui pendidikan, ilmu pengetahuan, dan budaya dalam rangka meningkatkan rasa saling menghormati yang berlandaskan kepada keadilan, peraturan hukum, HAM, dan kebebasan hakiki.

1.2. Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata pelajaran PKn dan juga untuk memahami, mengetahui dan menambah wawasan tentang organisasi PBB khususnya UNESCO.

1.3. Permasalahan
1.3.1. Bagaimanakah sejarah lahirnya UNESCO ?
1.3.2. Bagaimanakah peran dan fungsi dari UNESCO ?
1.3.3. Apa saja situs warisan dunia yang di akui UNESCO ?

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Organisasi Pendidikan Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) adalah lembaga dalam PBB yang bertanggung jawab untuk mempromosikan perdamaian, keadilan sosial, hak asasi manusia dan keamanan internasional melalui kerja sama internasional pada pendidikan, program ilmu pengetahuan dan budaya.

UNESCO juga aktif bekerja untuk mencapai PBB Millenium Development Goals tetapi fokus pada pencapaian tujuan secara signifikan mengurangi kemiskinan di negara berkembang pada tahun 2015, mengembangkan sebuah program untuk pendidikan dasar universal di semua negara pada tahun 2015, menghilangkan ketidaksetaraan gender dalam pendidikan dasar dan menengah, mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan mengurangi hilangnya sumber daya lingkungan.

UNESCO memiliki anggota 191 negara. Organisasi ini bermarkas di Paris, Perancis, dengan 50 kantor wilayah serta beberapa institut dan pusat di seluruh dunia. UNESCO memiliki lima program utama yang disebarluaskan melalui: pendidikan, ilmu alam, ilmu sosial & manusia, budaya, serta komunikasi & informasi. Proyek yang disponsori oleh UNESCO termasuk program baca-tulis, teknis, dan pelatihan-guru; program ilmu internasional; proyek sejarah regional dan budaya, promosi keragaman budaya; kerja sama persetujuan internasional untuk mengamankan warisan budaya dan alam serta memelihara HAM; dan mencoba untuk memperbaiki perbedaan digital dunia.

Berikut adalah nama-nama Direktur Jendral UNESCO :
Julian Huxley, Britania Raya (1946–1948)
Jaime Torres Bodet, Meksiko (1948–1952)
John Wilkinson Taylor, Amerika Serikat (sementara 1952–1953)
Luther Evans, Amerika Serikat 1953–1958
Vittotino Veronese, Italia (1958–1961)
René Maheu, Perancis (1961–1974; sementara 1962)
Amadou-Mahtar M’Bow, Senegal (1974–1987)
Federico Mayor, Spanyol (1987–1999)
Koïchiro Matsuura, Jepang (1999–2009)
Irina Bokova, Bulgaria (2009–kini)

BAB III PEMBAHASAN

3.1. Sejarah Lahirnya UNESCO

Pada awal 1942, dalam masa perang, pemerintah negara-negara Eropa, yang menghadapi Nazi Jerman dan sekutunya, bertemu di Inggris untuk Konferensi Menteri Sekutu Pendidikan (DATANG). Perang Dunia II masih jauh dari selesai, namun negara-negara sedang mencari cara dan sarana untuk merekonstruksi sistem pendidikan mereka sekali perdamaian dipulihkan. Sangat cepat, proyek ini mendapatkan momentum dan segera mengambil catatan universal. Pemerintah baru, termasuk dari Amerika Serikat, memutuskan untuk bergabung masuk, Akibatnya, usulan CAME didirikan yang difokuskan pada masa depan mengadakan konferensi di London untuk pembentukan sebuah organisasi pendidikan dan budaya dari November 1-16, 1945.

Ketika konferensi yang dimulai pada 1945 (tak lama setelah PBB resmi menjadi ada), ada 44 negara peserta yang delegasi memutuskan untuk membuat sebuah organisasi yang akan mempromosikan budaya perdamaian, membangun “solidaritas intelektual dan moral umat manusia,” dan mencegah terjadinya perang dunia. Ketika konferensi berakhir pada tanggal 16 November 1945, 37 negara peserta didirikan UNESCO dengan Konstitusi UNESCO.

Setelah ratifikasi, Konstitusi UNESCO mulai berlaku pada tanggal 4 November 1946. Konferensi Umum UNESCO resmi pertama kemudian diselenggarakan di Paris dari 19 November-10 Desember 1946 dengan perwakilan dari 30 negara. Sejak itu, UNESCO telah tumbuh dalam signifikansi di seluruh dunia dan jumlah kantor negara anggota yang berpartisipasi telah berkembang menjadi 195 (ada 193 anggota PBB tetapi Kepulauan Cook dan Palestina juga anggota UNESCO).

3.2. Peran dan Fungsi UNESCO

UNESCO bekerja untuk menjaga perdamaian dan pembangunan manusia melalui perannya sebagai lembaga utama internasional untuk pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya dan komunikasi. UNESCO bekerja untuk
mengembangkan dan mempromosikan prinsip-prinsip universal dan ide, didasarkan pada kebutuhan untuk melindungi kelompok rentan dan kurang beruntung;
mengakui dan melindungi keragaman dan hak asasi manusia;

Mempromosikan pemberdayaan dan partisipasi dalam masyarakat pengetahuan yang muncul melalui akses, peningkatan kapasitas dan berbagi pengetahuan.
UNESCO berfungsi sebagai laboratorium ide – mengantisipasi dan mendefinisikan tantangan yang muncul dalam lingkup yang dimandatkan pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, informasi dan komunikasi. Hal ini memainkan peran penting dalam mengumpulkan dan berbagi informasi yang tersedia, pengetahuan dan praktik terbaik dalam bidang ini. UNESCO berfungsi sebagai forum utama untuk memeriksa dan mengidentifikasi isu-isu etis dan intelektual dari waktu kita, bekerja menuju perjanjian universal tentang masalah ini, target benchmarking dan memobilisasi opini internasional. Di jantung dari misi UNESCO dan kegiatan adalah visi global budaya perdamaian didasarkan pada ketaatan terhadap hak asasi manusia, pembangunan berkelanjutan, saling menghormati dan pengentasan kemiskinan.

3.3. Situs Warisan Dunia UNESCO

Situs Warisan Dunia UNESCO adalah sebuah tempat khusus (misalnya hutan, pegunungan, danau, gurun pasir, bangunan, kompleks, atau kota) yang telah dinominasikan untuk program Warisan Dunia internasional yang dikelola UNESCO World Heritage Committee, terdiri dari 21 kelompok (21 state parties) yang dipilih oleh Majelis Umum (General Assembly) dalam kontrak 4 tahun. Sebuah Situs Warisan Dunia adalah suatu tempat atau budaya atau benda yang berarti.

Program ini bertujuan untuk mengkatalog, menamakan, dan melestarikan tempat-tempat yang sangat penting agar menjadi warisan manusia dunia. Tempat-tempat yang didaftarkan dapat memperoleh dana dari Dana Warisan Dunia di bawah syarat-syarat tertentu. Program ini diciptakan melalui Pertemuani Mengenai Pemeliharaan Warisan Kebudayaan dan Alamiah Dunia yang diikuti di oleh Konferensi Umum UNESCO pada 16 November 1972.

Berikut beberapa daftar situs warisan dunia di Indonesia :

  • Komponen Candi Borobudur (1991), termasuk Candi Borobudur, Candi Mendut, and Candi Pawon
  • Taman Nasional Komodo (1991)
  • Komponen Candi Prambanan (1991)
  • Taman Nasional Ujung Kulon (1991)
  • Situs Manusia Purba Sangiran (1996)
  • Taman Nasional Lorentz (1999)
  • Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatera, termasuk Taman Nasional Gunung Leuser, Taman Nasional Kerinci Seblat dan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (2004)

BAB IV KESIMPULAN

Organisasi Pendidikan Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) adalah lembaga dalam PBB yang bertanggung jawab untuk mempromosikan perdamaian, keadilan sosial, hak asasi manusia dan keamanan internasional melalui kerja sama internasional pada pendidikan, program ilmu pengetahuan dan budaya.

UNESCO berfungsi sebagai laboratorium ide – mengantisipasi dan mendefinisikan tantangan yang muncul dalam lingkup yang dimandatkan pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, informasi dan komunikasi.
Situs Warisan Dunia UNESCO adalah sebuah tempat khusus (misalnya hutan, pegunungan, danau, gurun pasir, bangunan, kompleks, atau kota) yang telah dinominasikan untuk program Warisan Dunia internasional yang dikelola UNESCO World Heritage Committee.



Pencarian Pengertian UNESCO

pendiri pbb adalah, makalah korupsi harta warisan tanah, makalah organisasi internasional unesco, contoh korupsi pembagian harta warisan, maksud dari global dan universal, apa itu unesco, pengertian teks eksplanasi menurut buku bahasa indonesia smp, pengertian warisan budaya, tugas peningkatan unesco, makalah kasus korupsi tentang harta warisan, lembaga UNESCO, kalah tentang unesco, definisi UNESCO, definisi permainan tradisional jawa barat, definisi attritional, CONTOH JUDUL PROPOSAL BK KUANTITATIF, cara presentasipbb, arti unicef dan unesco, visi misi taman kanak-kanak