Definisi Peserta Didik Underachiever Penyebab, ciri ciri

Definisi Peserta Didik Underachiever berikut ini adalah beberapa pengertian Peserta Didik Underachiever, penyebab, ciri ciri, pencegahan dan penanganan Underachiever dan peran orang tua

A. PENGERTIAN UNDERACHIEVER

Underachiever adalah anak yang berprestasi rendah dibandingkan tingkat kecerdasan yang dimilikinya, dan dapat didefinisikan sebagai ketidakmampuan atau kegagalan untuk menampilkan tingkah laku atau prestasi sesuai dengan usia atau bakat yang dimiliki anak atau dengan kata lain, potensi yang tidak terpenuhi (unfulfilled potentials). Namun demikian, underachievers tidak tergolong ke dalam satu golongan atau memiliki karakteristik yang sama. Underachievement muncul dalam bentuk yang luas dan beragam.

B. FAKTOR PENYEBAB UNDERACHIEVER

Ada beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya underachiever pada anak, yaitu :

1. Perilaku orangtua yang tidak disukai anak

Orangtua menuntut terlalu tinggi kesempurnaan melalui sikap dan bentuk ucapan (perfeksionis) anak bisa menyerah sebelum mencoba mengerjakan tugas-tugasnya atau berpura-pura mengerjakannya. Anak yang peka bisa menangkap isyarat, misalnya dari ekspresi wajah orangtua yang kecewa atau kurang puas ketika ia gagal menjadi juara kelas.

2. Orangtua terlalu meremehkan

Anak belajar dari sikap orangtua yang meremehkan atau meragukan kemampuannya, sehingga ia pun meragukan kemampuannya sendiri untuk berprestasi dan untuk bersikap mandiri.

3. Orangtua kurang perhatian

Orangtua yang kelewat sibuk dengan kegiatannya sendiri, sehingga tidak sempat memperhatikan prestasi dan usaha anaknya. Hal ini akan meninggalkan kesan kepada anak bahwa belajar bukanlah aktivitas yang penting. Demikian pula orangtua yang hanya pedulu pada prestasi atau hasil tetapi tidak peduli pada proses atau usaha pencapaian prestasi tersebut.

4. Orangtua bersikap terlalu permisif

Sebagian orangtua memilih bersikap permisif (serba membolehkan) karena mengira dengan demikian anak akan tumbuh mandiri. Kenyataannya, anak yang sehari-hari tidak mengenal disiplin di rumah dan disiplin dalam belajar akan cenderung merasa tidak aman dan kurang motivasi untuk mencapai prestasi. Anak tidak belajar mendisiplinkan diri sendiri untuk memenuhi harapan orang lain, atau untuk mencapai target. Ia juga tidak belajar bagaimana bekerja keras dan bertahan dalam situasi yang menekan.

5. Konflik keluarga yang serius
Suasana rumah yang terus menerus kalut akan membuat anak merasa tidak aman. Kehilangan rasa aman ini membuat anak kehilangan minat terhadap aktivitas sekolah dan berprestasi. Kebutuhan yang mendesak dalam dirinya adalah lari dari situasi yang menegangkan, dan itu bisa dicapainya dengan cara melamun, menggunakan obat-obat terlarang, atau perbuatan-perbuatan yang menyimpang lainnya. Karena orang tua bagi anak hanya merupakan sumber ketegangan dalam dirinya, anak juga kehilangan motivasi untuk menyenangkan hati orangtuanya.

6. Orang tua yang tidak menerima anak atau sering mengkritik
Anak yang merasa kehadirannya tidak diharapkan, terutama oleh orangtuanya akan merasa dirinya tak berdaya, tidak mampu atau geram. Dengan prestasi buruk di sekolah atau tidak peduli pada tugas-tugas sekolah merupakan upaya anak untuk membalas dendam kepada orangtua. Kritik yang terlalu sering atau terlampau keras mempunyai dampak yang serupa. Anak yang sering mendapat kritik atau cela, lama- kelamaan merasa bahwa kehadirannya tidak diharapkan oleh orangtuanya.

7. Orang tua terlalu melindungi (overprotective)
Orangtua dengan berbagai alasan bersikap terlalu melindungi anak. Alasan yang klise adalah mengkhawatirkan keselamatan anak dan menginginkan anak mendapat yang terbaik. Orang tua yang merasa bersalah karena tidak terlalu mengharapkan kehadiran anaknya juga dapat bersikap overprotective. Anak yang terlalu dilindungi tidak sempat belajar bagaimana memotivasi diri sendiri bila bekerja di bawah situasi yang menekan. Mereka tidak tumbuh matang dan tidak punya motivasi belajar.

8. Anak merasa rendah diri
Perasaan tidak berharga akan menurunkan motivasi anak. Anak merasa tidak berdaya berhadapan dengan lingkungannya. Ia merasa tidak berharga, tidak bisa belajar apa-apa bahkan tidak berani menginginkan sesuatu. Ia hanya berani menginginkan target di bawah potensi sesungguhnya yang ia miliki. Ia juga takut ketahuan bahwa ia tidak mampu atau tak berguna. Maka ia lebih suka menarik diri daripada menempuh risiko gagal dalam mencoba kemampuannya. Mungkin saja ia tampil sebagai anak manis yang patuh dan cenderung pasif.
Konflik nilai juga bisa membuat anak rendah diri, misalnya anak yang kreatif, eksentrik, easygoing, alih-alih merasa dirinya unik, bisa-bisa merasa bersalah dan tidak berguna dihadapan orang tuanya yang rapi, konservatif dan hanya menghargai prestasi akademik. Akhirnya anak menyalahkan dirinya sendiri lalu mencari teman di luar rumah dan mencari kepuasan dari aktivitas yang justru tidak diharapkan orangtuanya.

C. CIRI-CIRI ANAK UNDERACHIEVER

Menurut Montgomery seperti dalam jurnal Westminster Institute of Education, seorang anak dapat dikatakan underfunctioning bila memiliki lima dari indikator yang ada di bawah ini, yaitu:

1. Adanya pola yang tidak konsisten pada pencapaian dalam tugas-tugas sekolah
2. Adanya pola yang tidak konsisten pada pencapaian pada mata pelajaran tertentu
3. Adanya ketidakcocokan antara kemampuan dan pencapaian karena kemampuan yang dimiliki ternyata lebih tinggi
4. Konsentrasi yang kurang
5. Suka melamun atau mengkhayal di dalam kelas
6. Terlalu banyak melawak di dalam kelas.
7. Selalu mempunyai strategi untuk menghindari pengerjaan tugas sekolah
8. Kemampuan belajar yang rendah
9. Kebiasaan belajar yang tidak baik
10. Sering menghindar dan tidak menyelesaikan tugas-tugas sekolah
11. Menolak untuk menuliskan apa pun
12. Terlalu banyak aktivitas dan gelisah atau tidak bisa diam
13. Terlalu kasar dan agresif atau terlalu submisif dan kaku dalam bergaul
14. Adanya ketidakmampuan untuk membentuk dan mempertahankan hubungan sosial dengan teman sebaya
15. Adanya ketidakmampuan untuk menghadapi kegagalan
16. Adanya ketakutan dan menghindar dari kesuksesan
17. Kurang mampu untuk menggali pengetahuan yang dalam tentang diri dan orang lain
18. Kemampuan berbahasa yang rendah
19. Terus berbicara dan selalu menghindar untuk mengerjakan sesuatu
20. Merupakan bagian dari kelompok minoritas

D. PENCEGAHAN DAN PENANGANAN UNDERACHIEVER

PENCEGAHAN Underachiever 

a. Terima anak apa adanya dan beri support (dukungan)
Sejak dini, anak perlu sering-sering ditanggapi keluhannya, misalnya ketika ia meragukan kemampuannya, anda bisa mengatakan: “Insya Allah kamu bisa”. Tekankan bahwa yang paling penting adalah berusaha semaksimal mungkin, gagal itu merupakan hal yang bukan tidak diperbolehkan tetapi pantang untuk berputus asa.

b. Anda juga perlu bersikap konsisten
Jangan menuntut anak di luar kemampuannya. Apapun prestasi anak, orang tua harus percaya kepada anak (bahwa ia mampu dan telah berusaha maksimal), menghargainya (bahwa ia telah berusaha, terlepas ia berhasil atau gagal, kehadiran anak tetap merupakan karunia bagi orangtua), dan mendengarkan apa yang disuarakan anak. Jangan sekali-kali berkata kasar atau melecehkan.

c. Target yang realistik
Tetapkanlah target yang menurut perkiraan anda sesuai dengan anak. Jangan terlalu berlebihan berharap anak akan cepat mengatasi masalahnya. Semua itu harus melalui suatu proses.

d. Kuasai seni menuntut
Perhatikan kesiapan anak untuk mengerjakan tugas baru, sehingga dimungkinkan mereka dapat berprestasi optimal. Tugas yang terlalu mudah tidak akan menantang anak untuk menunjukkan kemampuannya. Sebaliknya kegagalan yang terus menerus (karena target terlalu tinggi) akan membunuh motivasi anak untuk berprestasi. Menetapkan target yang tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah merupakan seni tersendiri.

e. Belajar menunda kepuasan jangka pendek
Setelah anak berusia 5 tahun, ia mulai bisa mengenal target jangka panjang dan jangka pendek serta mengenal kepuasan jangka panjang dan jangka pendek. Ajari dan dorong anak untuk menunda kepuasan jangka pendeknya demi mendapatkan kepuasan jangka panjang atau kepuasan yang lebih besar. Misalnya, “Yuk, kita menghapal Al-Qur’an ayat demi ayat, lalu surat demi surat, kalo sudah hapal beberapa surat pendek sholatmu bisa lebih khusyu’.”

f. Ajari dan beri contoh untuk belajar aktif memecahkan masalah
Ajari anak bahwa rasa ingin tahu itu menggairahkan, mengajukan pertanyaan dan mencari jawabannya itu mengasyikkan, sehingga belajar itu kegiatan yang menyenangkan. Lontarkan saja pertanyaan pada diri sendiri, dan biarkan anak ikut mendengarkan dan terangsang rasa ingin tahunya, mengapa dan bagaimana cara kerja sesuatu (yoyo yang sedang dimainkan anak, juicer di dapur, hujan turun dari langit dsb).
Biasakan secara bersama mencari jawaban dari buku. Jadi secara tidak langsung anak mendapatkan bekal bagaimana caranya belajar aktif dan menyenangi kegiatan belajar. Motivasi belajar akan bangkit dan terpelihara dalam dirinya karena anak merasakan sendiri manfaatnya.

g. Beri ‘reward atau imbalan’ bila anak menunjukkan prestasi besar
Penelitian terakhir menunjukkan bahwa prestasi akademik dan kepribadian yang positif (misalnya konsep diri yang positif, merasa berfungsi secara efektif) terkait erat dengan kondisi rumah. Anak yang selalu dihargai karena prestasinya umumnya akan lebih termotivasi untuk berprestasi. Anak underachever biasanya kurang memiliki tanggungjawab atas dirinya sendiri, termasuk prestasinya. Sistem imbalan akan membantu membangkitkan rasa tanggung jawab ini. Tugas orangtua adalah menemukan imbalan apa yang efektif bagi anak. Ada yang senang dengan pujian tetapi ada yang pada awalnya memerlukan imbalan yang lebih konkret, misalnya tambahan pensil baru, meja belajar baru atau sekedar ciuman di pipi.

PENANGANAN Underachiever 

Apabila anak sudah terlanjur underachiever, ada dua hal yang perlu dilakukan, yaitu:

1. Gunakan sistem imbalan yang efektif. Efektifitas ini tergantung akurasi informasi prestasi anak di kelas. Karena itu orang tua harus sesering mungkin berkonsultasi dengan guru.

2. Ajari anak strategi untuk membangkitkan motivasi. Selain imbalan yang diterimanya, ajari anak untuk mencari imbalan kepada dirinya sendiri. Misalnya setelah mengerjakan PR ia boleh main komputer atau naik sepeda.

Model trifokal yang diajukan Rimm (dalam Joan, 2004) adalah salah satu pendekatan yang paling komprehensif untuk mengatasi siswa yang underachiever. Model ini melibatkan individu sendiri, lingkungan rumah dan sekolah. Masing-masing pihak yang terlibat tersebut diikutsertakan dalam program trifokal ini, sehingga setiap orang yang diperkirakan berkontribusi terhadap masalah underachiever dapat menyelesaikan masalah anak dengan leih komprehensif (dalam Bakers, Bridger & Evans, 1998). Agar dapat mengatasi siswa underachiever dengan tepat, maka diperlukan intervensi yang berbeda pada setiap kasus karena menurut Hansford (dalam Joan, 2004) underachievement sangat spesifik pada individu masing-masing.
Beberapa literatur menyatakan bahwa underachievement adalah pola perilaku yang dipelajari dan tentunya dapat juga diubah (Gallagher, 2005; Joan, 2004). Coyle (2000 dalam Trevallion, 2008) menyatakan bahwa untuk meningkatkan prestasi anak underachiever dapat dilakukan dengan membangun self-esteem, meningkatkan konsep diri, meningkatkan motivasi intrinsik dan ekstrinsik, mengajari cara belajar (study skills), manajemen waktu dan mengatasi kekurangannya dalam hal akademik. Pringle (dalam oxfordbrooks.ac.uk, 2006) juga menyatakan hal yang sama, bahwa untuk mengatasi siswa underachiever dapat dilakukan oleh guru dengan meningkatkan konsep diri dan moral siswa, memberikan dukungan, memberikan kesempatan untuk mengerjakan sesuatu dengan bebas, ataupun membuat suasana belajar yang menyenangkan. Jika guru bersikap negatif terhadap siswa underachiever ataupu kurang memperhatikan mereka, akan berakibat semakin menguatnya pola underachievement pada siswa tersebut.

E. PERAN ORANG TUA DAN KONSELOR

PERAN YANG DAPAT DILAKUKAN ORANGTUA

  1. Ciptakan gaya hidup sehat dengan membangun harmoni antara kondisi fisik, mental, dan emosional. Misalnya dengan memberi nutrisi yang baik, latihan atau olahraga, serta pengelolaan stres.
  2. Cari bantuan konseling untuk anak dan seluruh keluarga jika perlu. Jika seluruh keluarga ikut terlibat konseling, diharapkan perubahan dapat lebih cepat terjadi karena dukungan dari seluruh keluarga. Perubahan perilaku bukan hanya dari anak tetapi juga perubahan perlakuan anggota keluarga yang lain terhadap anak.
  3. Cari guru pembimbing untuk membantu anak mengatasi kelemahan dalam pelajaran-pelajaran tertentu.
  4. Komunikasikan harapan yang tinggi terhadap anak dengan rasa cinta, penuh pujian, kebanggaan dan respek.
  5. Adakan pertemuan keluarga untuk menetapkan target jangka pendek dan jangka panjang dan membuat aturan-aturannya, serta buatlah semacam “kontrak” (kesepakatan bersama).
  6. Jadikan keluarga sebagai sistem pendukung dan unit pemecahan masalah yang bermanfaat bagi anak, dipandu orangtua yang menjalankan peran pemimpin tapi berbasis cinta.
  7. Menekankan kerja keras sebagai kunci sukses, dengan usaha individual, motivasi dari dalam diri, komitmen dan kepercayaan diri sebagai resep keberhasilan.
  8. Rancang waktu-waktu beraktivitas di sekitar rumah selama 25 – 35 jam per minggu (misalnya membaca, melakukan hobi, olahraga, dan lain-lain) dan mengeksplorasi lingkungan bersama-sama sebagai sumber belajar.
  9. Cobalah untuk tertarik pada aktivitas anak di sekolah dan di rumah. Dorong anak untuk menceritakan aktivitas mereka.
  10. Jangan membandingkan antar saudara, pandang setiap anak sebagai individu yang memiliki keunikan, kualitas dan kemampuan.
  11. Bantu anak mengelola waktu dan menetapkan prioritas.
  12. Dorong anak untuk memiliki minat di luar sekolah. Ketika hasil belajarnya buruk, jangan cepat-cepat menuding kegiatan luar sekolah sebagai sumber masalah dan menghukum anak untuk tidak boleh lagi berkegiatan.
  13. Bantu anak mendapatkan mentor/pembimbing yang dapat menjadi model menyangkut suatu karier atau kualitas personal yang diinginkan. Misalnya, bukakan jalinan interaksi dengan paman yang bisa menjadi model peran, atau Anda sendiri yang berusaha untuk dapat menjadi model bagi anak.
  14. Batasi waktu menonton TV dengan membuat kesepakatan-kesepakatan yang realistis.
  15. Konsisten dan tenang menghadapi naik turunnya prestasi anak, fokuskan pada masalah, jangan bertindak emosional.

PERAN KONSELOR

  1. Berikut ini beberapa hal yang dapat dilakukan guru dan konselor :
  2. Bagi Anda, konselor sekolah, kenali secara dini gejala underachiever ini. Carilah informasi tentang minat dan bakat anak yang sesungguhnya untuk bisa mengetahui apakah prestasi sekolahnya sudah optimal.
  3. Konselor bekerja sama dengan guru secara berkala untuk memonitor perkembangan prestasi anak.
  4. Terlibatlah dalam aktivitas sekolah, maka konselor akan bisa lebih mengerti apa yang diharapkan sekolah dari siswa-siswanya dan bagaimana mereka memperlakukan siswa.
  5. Pastikan bahwa guru ikut menyadari adanya masalah underachievement ini dan akan melakukan usaha untuk mengarahkan siswa.
  6. Pastikan pelaksanaan kegiatan konseling individual atau kelompok jika diperlukan.
  7. Evaluasi dan berikan masukan mengenai kurikulum yang menantang, bermakna secara personal, dan rewarding untuk anak.
  8. Komunikasikan usaha-usaha yang dilakukan sekolah dengan orang tua sehingga tidak ada salah satu pihak yang merasa disalahkan sebagai penyebab anak menjadi underachiever.
  9. Jika perlu lakukan kunjungan rumah agar dapat mengetahui lebih jelas mengenai perkembangan anak dirumah.
loading...


Pencarian Definisi Peserta Didik Underachiever Penyebab, ciri ciri

apa itu makar, mencari teks tanggapan kritis, ayat tentang prestasi belajar, prestasi artiya, gambar anak idak tertib, pengertian surat tidak resmi, ciri ciri kredit investasi, arti surat tidak resmi, ciri ciri homo heidelbergensis, apa yang dimaksud simetris, pengertian underachiever, ciri tata usaha, ciri-ciri ragam hias, apa arti KKG, ciri ciri perusahaan jasa beserta contohnya, ciri ciri pasar konkret, contoh gambar manusia menurut psikologi, contoh amanat pembina upacara tentang semangat belajar, ciri ciri keadilan, arti kata limited edition